Seperti Menggenggam Bara Api

bara api

on Saturday, September 5, 2009 at 10:03am

nyesel juga tadi malem bangunnya jam 4, ga jadi taraweh deh!
padahal kemaren tu sengaja ga taraweh buat ngurus sesuatu.. huft..!
bolong 1 deh tarawehnya.. =(

habis sahur, dilanjut dengan tadarus beberapa menit..
lagi asik2 tadarus, tiba2 ada yang manggil..
suaranya sih udah ga asing lagi,, bersumber dari mikrofon masjid..
so, langsung aja memenuhi panggilan.. ^_^

selepas sholat subuh, seperti biasa,,
ada sedikit kajian dari Ust. Aunur Rafiq, Lc
emang tiap tahun ada kajian seperti itu, dengan tema yang berbeda2..
tahun ini masuk ke tema,

Tanda-Tanda Kiamat

dari semua tanda2 yang udah beliau jelaskan dari awal Ramadhan,
cuma hari ini, tanda yang membuat gw sedikit berpikir dan amat sangat takut!!

Dari Anas r.a. bekata, Rasulullah saw. bersabda: “Akan datang kepada umat ku suatu zaman dimana orang yang berpegang kepada agamanya laksana menggenggam bara api.”
(H.R. Tirmizi)

saat gw mendengar hadis itu,, pikiran gw langsung membayang..
seakan tangan gw menggenggam sebuah bara api,,

gak kebayang gimana panasnya, yang pasti gw akan ngelepasnya dari tangan gw..

lalu beliau menjelaskan,

itulah sebuah perumpamaan di akhir zaman,
dimana mereka yang berpegang teguh pada agama Allah
seperti Menggenggam Bara Api.

Lingkungan yang sudah tidak bersahabat dengan ibadah yang kita lakukan.
Sangat susah dan beratnya untuk mempertahankan apa yang kita yakini di masa itu.
Begitu “panas” nya lingkungan sekitar hingga mereka yang tidak kuat,
maka terlepaslah agamanya.

beliau memberi contoh kecil tentang fenomena tsb,
waktu beliau sedang di Australia, ada seorang muslim yang mengeluh tinggal disana..
hanya karena pergi berwuhu di kamar mandi, tetangga satu atap yang kebetulan orang noni merasa terganggu karena suara percikan airnya, lalu tetangga tersebut melaporkannya ke polisi..

kita yang di Indonesia, begitu nikmatnya beribadah..
suara azan terdengar bersautan, dalam jarak 100 meter aja bisa ada 2 masjid,,
mau ngadain pengajian tinggal kontak ustad, mau buka puasa ta’jil dimana2..
gw mikir, sayang banget ya kalo nikmat kemudahan dan kelapangan ini kita sia-siakan..
jadi bahan perenungan juga buat gw,,
sebelum masa itu tiba..

begitulah, tanda itu sudah ada di sekitar kita walau masih samar
gw cuma takut nanti, jika umur sampai pada masa itu,
masihkah gw kuat menggenggam “bara api”?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: